Laravel vs Codeigniter, Manakah Framework PHP yang Lebih Baik?

Laravel vs Codeigniter, Manakah Framework PHP yang Lebih Baik?

Admin
Admin・ 13 Februari 2022
5 min read ・ 1206 views

Seiring waktu, kerangka kerja PHP telah menjadi pilihan yang paling disukai ketika berbicara tentang mengembangkan aplikasi web untuk sebuah perusahaan. Meskipun ada banyak framework PHP yang tersedia di pasaran, permintaan untuk Laravel dan Codeigniter meningkat pesat. Berikut ulasan tentang Laravel vs Codeigniter.

Laravel

Laravel adalah framework open-source yang didasarkan pada pemrograman PHP. Platform ini ditujukan untuk pengembangan aplikasi web dengan menggunakan pola arsitektur MVC. Hal ini pada dasarnya dikembangkan untuk meringankan tugas pengembangan bagi para pengembang karena dapat mengurus tugas-tugas umum.

Tugas umum dalam proyek web termasuk sesi halaman web, caching, perutean, dan otentikasi. Mempekerjakan pengembang Laravel yang berdedikasi dapat menyelesaikan banyak masalah Anda. Laravel telah menyempurnakan, namun sintaks ekspresif.

Berikut ini adalah beberapa fitur menarik dari Laravel:

  1. Berisi modul dan pustaka bawaan
  2. Tentukan banyak rute
  3. Ketersediaan kasus uji yang berbeda
  4. Pembuat Kueri dan ORM
  5. Fitur manajemen konfigurasi
  6. Mesin template ringan
  7. Pembangun skema

Codeigniter

Codeigniter adalah Kerangka Pengembangan Aplikasi yang kuat bagi pengembang untuk membuat situs web dengan bantuan kerangka kerja PHP. Toolkit-nya, seperti satu set perpustakaan yang kaya, membantu dalam mengembangkan aplikasi online berfitur lengkap dalam waktu yang lebih singkat karena tidak perlu menulis kode dari awal. Anda dapat membuat situs web dinamis melalui Codeigniter. Selain itu, pengguna mendapatkan kebebasan penuh karena mereka tidak diharuskan menggunakan pola pengembangan MVC.

Berikut ini adalah beberapa fitur menarik dari Codeigniter:

  1. Keamanan dan Pemfilteran XSS
  2. Extremely compact
  3. Sistem Berbasis Model-View-Controller
  4. Dukungan Database Pembuat Kueri
  5. Manajemen Sesi
  6. Validasi Formulir dan Data
  7. Mendukung lampiran email

Perbandingan antara Laravel dan Codeigniter

Menjadi opsi kerangka kerja PHP yang populer di pasar, sulit untuk memutuskannya. Jadi, aspek-aspek yang disebutkan di bawah ini dapat membantu dalam membuat keputusan:

Lebih kompatibel dengan versi PHP yang ditingkatkan: Saat ini, PHP 7 versi lanjutan tersedia di pasar untuk pengembang. Memang, kedua framework Laravel dan Codeigniter mendukung versi PHP 7.X. Namun, ada beberapa masalah yang dihadapi oleh coders dan penguji Codeigniter selama pengembangan serta pengujian proyek. Dengan demikian, Laravel berada di atas angin dalam hal kompatibilitas.

Dokumentasi Teknis: Kerangka Codeigniter tidak dapat dikalahkan oleh kerangka kerja lain dalam hal dokumentasi yang sepenuhnya terorganisir dan mudah dipahami. Gagasan yang digunakan dalam membangun dan merancang situs web melalui kerangka Codeigniter cukup mudah dipahami karena mereka pasti diilustrasikan dalam file dengan cara yang komprehensif. Namun, kerangka kerja Laravel mencakup dokumentasi yang sulit dipahami. Jadi, Codeigniter lebih berguna.

Penggunaan Perpustakaan: Laravel menggabungkan perpustakaan berorientasi objek, yang memainkan peran penting selama pengembangan situs web yang efektif. Fitur pelengkapan otomatis dapat mendukung perpustakaannya untuk melakukan proses pengembangan dengan mudah. Sedangkan perpustakaan Codeigniter tidak memiliki fitur seperti itu, dan mereka tidak berkontribusi pada pengembangan yang nyaman. Oleh karena itu, Laravel mempermudah proses pengembangan.

Stabilitas dan Keandalan: Kedua framework PHP, yaitu Laravel vs Codeigniter stabil dan dapat diandalkan. Sementara kemungkinan bug dan masalah teknis lainnya tidak banyak di Codeigniter, Laravel memiliki peluang lebih tinggi untuk masalah tersebut.

Preferensi Komunitas: Pengembang menggunakan kerangka kerja Laravel dan Codeigniter untuk mengerjakan semua jenis proyek situs web, baik itu skala kecil atau skala besar. Namun, komunitas pengembangan kerangka Kerja Laravel lebih besar dibandingkan dengan CodeIgniter.

Paket modular: Laravel membantu pemrogram web untuk membagi tugas menjadi paket modul pendek. Namun, kerangka Codeigniter menuntut pengembang menggunakan ekstensi modular untuk menjaga modul. Jadi, kerangka kerja terakhir tidak memberikan pemisahan kode modular secara default.

Database Sederhana: Kerangka kerja Laravel memiliki fitur relokasi skeptis sehingga dapat berbagi database tanpa menggunakan pengkodean yang rumit. Tapi, kerangka Codeigniter tidak muncul dengan sorotan untuk relokasi pola database.

In-built Template Engine: Ada mesin template inbuilt dalam framework Laravel, yaitu blade untuk mengoptimalkan kinerja web. Namun, framework Codeigniter tidak memiliki built-in mesin template. Para programmer perlu mengintegrasikan kerangka Codeigniter dengan alat mesin template seperti Smarty untuk meningkatkan kinerja web. Dengan demikian, kerangka kerja sebelumnya memberikan kenyamanan lebih.

Kompatibilitas dengan HTTPS: Untuk mengirimkan informasi dengan aman, protokol HTTPS memainkan peran penting. Laravel memiliki keamanan yang cukup besar karena mendukung rute HTTPS sedangkan, dalam kasus kerangka Codeigniter, itu tidak sepenuhnya kompatibel dengan HTTPS.

REST Application Programming Interface: Laravel framework mencakup pengontrol RESTful untuk membuat berbagai antarmuka pemrograman aplikasi REST tanpa menghabiskan waktu atau usaha ekstra. Namun, dalam kasus kerangka Codeigniter, ada persyaratan untuk kode tambahan untuk membangun REST API.

Pemetaan Relasi Objek: Kerangka kerja Laravel menggunakan fasih sebagai relasi objek, sedangkan kerangka Codeigniter menggunakan versi lanjutan dari desain database yang dikenal sebagai catatan aktif untuk mengatur operasi database dengan menulis kode kecil.

Routing: Pengembang mendapatkan opsi perutean di kedua laravel vs Codeigniter frameworks. Codeigniter menyediakan routing implisit dan eksplisit. Sedangkan, Laravel lebih andal dan fleksibel saat mengirim permintaan perutean. Dengan demikian, pengembang bisa mendapatkan lebih banyak manfaat dari Laravel dibandingkan dengan Codeigniter.

Fitur Otentikasi: Dalam kerangka kerja Laravel, kelas otentikasi membantu pengembang dalam menerapkan otorisasi dan otentikasi. Namun, pengembang perlu menulis ekstensi Codeigniter khusus untuk memanfaatkan otentikasi dan mengotorisasi fitur.

Keamanan: Ketika datang ke segala jenis aplikasi web, keamanan adalah aspek yang menonjol. Laravel memiliki fitur pemeriksaan otorisasi dan otentikasi yang lebih baik. Kerangka kerja Laravel adalah kerangka kerja yang relatif lebih aman daripada Codeigniter.

Kedua kerangka kerja adalah kerangka kerja PHP terkemuka untuk mengembangkan aplikasi web. Meskipun Laravel relatif sedikit sulit bagi para pengembang untuk belajar, fitur tambahannya membuatnya cocok untuk situs web serbaguna. Sebaliknya, Codeigniter nyaman digunakan dan opsi yang lebih baik untuk proyek kecil yang tidak memerlukan fitur tambahan.

Itulah Pembahasan tentang Laravel Vs codeigniter, semoga artikel yang saya bagikan jelas dan bermanfaat untuk semuanya. terimakasih untuk teman-teman yang selalu menunggu artikel dari kami. sampai jumpa kembali di artikel berikutnya.

Tinggalkan Komentar
Loading Comments